Tuesday, October 22, 2019

Inilah Burung Kicau dengan Suara Kicauan Paling Keras Sedunia


Foto Burung Kicau dengan Suara Kicauan Paling Keras Di dunia - Ahli biologi Jeff Podos di Universitas Massachusetts Amherst, dengan Mario Cohn-Haft di Instituto Nacional de Pesquisas da AmazĂ´nia, Brasil, melaporkan bahwa mereka telah mencatat panggilan burung paling keras yang pernah didokumentasikan, dibuat oleh burung lonceng putih (Amazon's white bellbirds) jantan berukuran merpati sebagai bagian dari ritual perkawinan mereka di pegunungan Amazon utara. Rinciannya ada dalam Jurnal Current Biology terbaru. Lihat juga Foto Burung Beo Putih Albino Termahal di Dunia.

Burung Lonceng Putih Amazon Suara Kicau Paling Keras di Dunia
Burung Lonceng Putih Amazon Suara Kicau Paling Keras di Dunia

Sekarang dikenal sebagai yang paling keras di dunia, burung bellbird memiliki tekanan suara sekitar tiga kali lipat piha, spesies Amazon lainnya yang sekarang diturunkan menjadi penyanyi burung paling keras kedua yang didokumentasikan, kata para penulis. Podos mengatakan lagu-lagunya sangat memekakkan telinga hingga mencapai tingkat desibel yang setara dengan instrumen manusia paling keras. Dilansir dari trubus.

Mereka mengukur tekanan menggunakan pengukur tingkat suara generasi baru. Instrumen ini memungkinkan seseorang untuk mengambil langkah-langkah amplitudo yang dikalibrasi dengan presisi temporal yang sangat tinggi, tambahnya..

"Ini memungkinkan kita untuk melihat bagaimana perubahan dan puncak ampliutide dalam setiap acara bernyanyi." ujarnya lagi.

Para peneliti mencatat bahwa sebenarnya sulit untuk menggambarkan seberapa keras panggilan bellbird, karena sulit untuk membandingkan suara dari jarak yang berbeda. Tapi panggilannya sangat keras, mereka bertanya-tanya bagaimana betina bellbird putih mendengarkan dari jarak dekat tanpa merusak pendengaran mereka.

Panggilan monyet howler dan bison dipelajari dengan baik dan cukup keras, Podos, seorang ahli bioacoustics, menunjukkan, tetapi tidak hampir sekeras bellbirds yang mengesankan, yang beratnya sekitar setengah pon (1/4 kg) dibandingkan dengan mamalia yang lebih besar .

Foto Burung Kicau dengan Suara Kicauan Terkeras Di dunia White Bellbirds
Foto Burung Kicau dengan Suara Kicauan Terkeras Di dunia White Bellbirds

Podos mengatakan, "Kami cukup beruntung melihat perempuan bergabung dengan laki-laki di tempat pajangan mereka. Dalam kasus ini, kami melihat bahwa laki-laki hanya menyanyikan lagu-lagu mereka yang paling keras. Tidak hanya itu, mereka memutar secara dramatis selama lagu-lagu ini, sehingga dapat meledakkan lagu itu. catatan akhir langsung di betina. Kami ingin tahu mengapa betina rela tinggal begitu dekat dengan jantan ketika mereka bernyanyi begitu keras, "katanya.

"Mungkin mereka mencoba menilai pria dari dekat, meski dengan risiko kerusakan pada sistem pendengaran mereka." terangnya lagi.

Untuk pekerjaan ini didukung oleh beasiswa Fulbright untuk Podos, ia dan Cohn-Haft menggunakan perekam suara berkualitas tinggi plus meter tingkat suara khusus dan video kecepatan tinggi untuk memperlambat tindakan yang cukup untuk belajar.

Di antara tujuan-tujuan lain, mereka mencoba mengidentifikasi adaptasi seperti pernapasan otot, ukuran kepala dan paruh, bentuk tenggorokan dan bagaimana hal ini dapat memengaruhi kecakapan yang tidak biasa yang dimiliki burung untuk transmisi lagu jarak jauh, sebuah topik yang telah dipelajari dengan sangat buruk , Kata Podos.

"Kami tidak tahu bagaimana hewan kecil bisa menjadi sangat keras. Kami benar-benar pada tahap awal memahami keanekaragaman hayati ini." ujarnya.

Salah satu hal baru yang para peneliti pelajari adalah bahwa tampaknya ada trade-off di tempat kerja untuk perilaku ini — ketika bellbird dan lagu piha semakin keras, mereka semakin pendek, lapor mereka. Ini mungkin karena sistem pernapasan burung memiliki kemampuan terbatas untuk mengendalikan aliran udara dan menghasilkan suara.

Podos mengatakan lembaga nasional di kota Amazon terbesar di Manaus, adalah pusat global untuk mempelajari keanekaragaman hayati. Rekan penulisnya, Cohn-Haft, yang dibesarkan di Williamsburg, Mass., Tidak jauh dari kampus UMass Amherst, adalah kurator burung di lembaga nasional dan pakar dunia tentang burung Amazon dan identifikasi mereka.

Cohn-Haft telah memimpin ekspedisi selama bertahun-tahun ke daerah-daerah Amazon terpencil untuk menemukan dan mengkarakterisasi spesies burung, habitat, perilaku dan vokalisasi, yang masih sedikit diketahui. Dalam ekspedisi-ekspedisi sebelumnya ini, Cohn-Haft memperhatikan bahwa para bellbirds memiliki beberapa fitur anatomi yang menarik, termasuk otot-otot perut dan tulang rusuk yang sangat tebal, berkembang dengan baik, tetapi ilmu pengetahuan hampir tidak mengetahui tentang hal ini, yang mengarah pada ekspedisi.

Podos mengatakan penemuan mereka baru-baru ini pada burung-burung lonceng di area struktur tubuh yang jarang dipelajari yang dibentuk oleh seleksi alam ini memberikan informasi baru, dan sebuah contoh konsekuensi dari seleksi seksual, yang mendorong evolusi sifat-sifat berlebihan seperti bernyanyi keras.

Podos mengatakan penelitian mereka juga menyumbangkan temuan baru yang penting tentang komunikasi dan nyanyian burung, "lem yang menyatukan masyarakat burung," dan bagaimana mereka menyimpang secara morfologis melalui seleksi alam yang mengubah jenis lagu yang dapat mereka nyanyikan dan interaksi sosial mereka.

Dalam studi selanjutnya, Cohn-Haft mengatakan, ia ingin mengeksplorasi lebih jauh "struktur fisik dan anatomi serta perilaku yang memungkinkan burung bellbirds menghasilkan suara keras dan menahannya tanpa kerusakan pendengaran."

Demikianlah informasi tentang Burung Kicau dengan Suara Kicauan Paling Keras Sedunia White BellBirds alias burung kicau lonceng putih Amazon.

0 comments:

Post a Comment